Jumat, 01 Desember 2023 14:26 WIB

Penyakit Mata Secara Umum

picture-of-article

Mata manusia adalah organ sensorik yang bereaksi terhadap cahaya, memungkinkan orang untuk melihat. Banyak kondisi mata dapat menyebabkan komplikasi penglihatan. Beberapa masalah mata kecil dan dapat hilang dengan sendirinya atau mudah diobati. Namun, beberapa gangguan dan penyakit mata lebih serius dan dapat menyebabkan kebutaan.

Mata sangat kompleks dan mengandung berbagai jaringan dan struktur yang bekerja sama untuk memberikan penglihatan. Banyak jenis gangguan mata dan penyakit dapat mempengaruhi penglihatan dan dapat menyebabkan kebutaan.

Mata bekerja dengan memungkinkan cahaya melewati pupil untuk mencapai retina, lapisan tipis jaringan di bagian belakang bola mata.

Iris adalah cincin jaringan berwarna di sekitar pupil yang mengontrol seberapa banyak cahaya masuk ke mata.

Lensa adalah bagian bening dari mata bagian dalam yang membantu kornea dalam memfokuskan cahaya yang masuk ke retina. Retina mengandung sel-sel reseptor peka cahaya yang mengubah cahaya menjadi sinyal listrik.

Sinyal-sinyal ini berjalan ke otak melalui saraf optik, seikat tebal serabut saraf di belakang mata. Otak memproses sinyal-sinyal listrik ini dan mengubahnya menjadi gambar visual.

Gangguan mata dan penyakit dapat mempengaruhi setiap bagian dari proses ini untuk menyebabkan masalah penglihatan. Beberapa penyakit dapat menyebabkan kebutaan jika tidak diobati.

Gangguan mata dan penyakit menyebabkan berbagai gejala yang dapat mempengaruhi penglihatan. Beberapa gejala mata yang umum dapat meliputi:

  • Penglihatan kabur atau berawan
  • Penglihatan ganda
  • Melihat silau atau cincin di sekitar lampu
  • Melihat Floating Spot
  • Sensitivitas terhadap cahaya
  •  Sakit kepala
  • Mata sakit atau lelah
  • Kesulitan fokus pada buku atau komputer
  • Mata malas

Beberapa gejala akan muncul di masa anak dan yang lainnya di kemudian hari. Gejala-gejala ini dapat memburuk dari waktu ke waktu dan mungkin memerlukan perawatan medis.

Banyak kondisi berbeda yang dapat mempengaruhi mata dan penglihatan, termasuk:

Kesalahan Refraksi

Kondisi yang paling banyak dialami ini, meliputi:

  • Rabun jauh atau miopia: Disinilah objek yang jauh terlihat buram.
  • Rabun dekat atau hyperopia: Hal ini menyebabkan objek dekat terlihat buram.
  • Astigmatisme: Karena kelengkungan kornea yang abnormal, objek yang jauh dan dekat mungkin terlihat buram.
  • Presbiopia: Ini adalah hilangnya kemampuan alami dan bertahap untuk fokus pada objek terdekat, biasanya setelah berusia 40 tahun.

Kondisi ini akibat adanya gangguan struktur mata yang mencegah cahaya dari fokus dengan benar pada retina. Misalnya, presbiopia adalah ketika lensa menjadi lebih kaku seiring bertambahnya usia dan tidak dapat memfokuskan cahaya pada retina dengan baik.

Kesalahan refraksi biasanya dapat diobati dengan kacamata korektif atau lensa kontak.

Degenerasi makula terkait usia

Degenerasi makula terkait usia (Age Macula Degeneration-AMD) mengacu pada hilangnya penglihatan sentral yang terjadi seiring bertambahnya usia. Masalahnya terjadi ketika makula yang merupakan area pusat retina rusak. AMD hanya mempengaruhi penglihatan sentral tanpa mempengaruhi daerah perifer.

Kondisi AMD bisa terjadi berupa basah atau kering. AMD basah terjadi ketika pertumbuhan pembuluh darah di bawah area makula menyebabkan hilangnya penglihatan sentral dengan cepat, dan AMD kering terjadi ketika makula menipis karena penuaan dan menyebabkan hilangnya penglihatan sentral secara bertahap.

Saat ini tidak ada obatnya untuk degenerasi makula terkait usia kering. Namun, dokter dapat mengobati kasus basah dengan suntikan obat ke mata, perawatan laser, atau kombinasi keduanya.

Katarak

Katarak adalah penyebab utama penurunan penglihatan. Katarak menyebabkan area berawan di lensa yang dapat mengaburkan penglihatan. Mereka memburuk seiring bertambahnya usia dan akhirnya dapat menyebabkan kehilangan penglihatan tanpa pengobatan.

Orang dapat mengelola katarak dengan kacamata atau kontak atau membuat perubahan di sekitar rumah dan di tempat kerja, seperti lampu yang lebih terang bahkan operasi untuk mengganti lensa yang mengalami proses katarak diganti dengan implant pada beberapa kasus.

Retinopati diabetik

Diabetes dapat merusak pembuluh darah dari waktu ke waktu, termasuk di retina. Kondisi ini mungkin tidak menimbulkan gejala pada awalnya. Namun, itu dapat berkembang menyebabkan bintik-bintik gelap, mengambang atau garis-garis dan mendistorsi penglihatan. Hal ini juga dapat menyebabkan komplikasi yang lebih serius, seperti retina menjadi terlepas dari bagian belakang mata.

Glaukoma

Glaukoma mengacu pada sekelompok penyakit mata yang merusak saraf optik dan menyebabkan masalah penglihatan dan kebutaan. Hal ini biasanya hasil dari cairan membangun di mata dan menempatkan tekanan pada saraf optik.

Glaukoma sudut terbuka adalah jenis glaukoma yang paling umum. Dimana cairan gagal mengalir dengan baik dari mata. Ini mungkin tidak menimbulkan gejala pada awalnya, tetapi dapat menyebabkan kehilangan penglihatan dari waktu ke waktu, dimulai dengan penglihatan tepi dan dekat.

Dokter mungkin menyarankan obat tetes mata atau perawatan laser untuk mengurangi tekanan pada mata. Pembedahan juga dapat membantu mengalirkan cairan dari mata.

Amblyopia

Ambliopia, juga dikenal sebagai mata malas, sebagian besar mempengaruhi bayi dan anak-anak. Kondisi ini menyebabkan masalah penglihatan pada satu mata ketika otak tidak dapat memproses penglihatan dengan benar. Ada banyak kemungkinan penyebab ambliopia, seperti Gangguan Refraksi atau katarak. Jika ditemukan pada fase awal maka lebih mudah untuk dicegah.

Perawatan biasanya akan melibatkan memakai penutup mata di atas mata dominan atau menggunakan tetes mata yang memberikan efek ‘kabur’, untuk membantu otak untuk memproses penglihatan dari mata yang lebih lemah dan akhirnya menyeimbangkan masalah.

Perawatan lain mungkin membantu ketika ada penyebab spesifik, seperti kacamata untuk memperbaiki kesalahan bias atau operasi katarak.

Strabismus

Strabismus adalah di mana kurangnya koordinasi antara mata dapat menyebabkan ketidakseimbangan, biasanya pada bayi. Kondisi ini dapat menyebabkan ambliopia jika tidak diobati. Dokter mungkin merekomendasikan kacamata, lensa kontak, obat-obatan, atau operasi untuk membantu mengkoordinasikan mata.

National Eye Institute menyarankan beberapa tips untuk melindungi mata dan mencegah atau mengurangi kehilangan penglihatan yang meliputi:

  • Lakukan pemeriksaan mata ‘melebar’ komprehensif (comprehensive dilated eye exam’ untuk memeriksa masalah apa pun
  • Menyadari faktor risiko, seperti obesitas atau riwayat keluarga penyakit mata
  • Mengikuti diet sehat yang kaya akan sayuran hijau berdaun gelap
  • Berhenti merokok
  • Berolahraga secara teratur
  • Mengenakan kacamata hitam untuk melindungi mata dari sinar matahari
  • Mengenakan kacamata keselamatan dan kacamata ketika ada risiko kerusakan mata, seperti bermain olahraga atau pekerjaan konstruksi
  • Beristirahatlah dan lakukan 20-20-20 (fokus pada sesuatu di dekatnya setiap 20 menit dengan menatap sesuatu yang berjarak 20 kaki selama 20 detik)
  • Mengikuti langkah-langkah kebersihan dasar untuk menghindari infeksi mata, seperti mencuci tangan

Beberapa masalah mata mungkin tidak terlihat pada awalnya, tetapi gejalanya dapat memburuk seiring waktu. Siapa pun dengan gejala gangguan mata atau penyakit harus menghubungi dokter atau spesialis mata untuk pemeriksaan.

Masalah mata yang umum menjadi lebih mungkin terjadi seiring bertambahnya usia. Orang dewasa yang lebih tua harus bertujuan untuk mendapatkan tes mata secara teratur untuk mengidentifikasi masalah sedini mungkin.

Baca juga : Penanggulangan dan Pengendalian Hipertensi

0 Disukai

122 Kali Dibaca