Kamis, 18 Januari 2024 14:33 WIB

Blocked Tear Ducts (Nasolacrimal Duct Obstruction)

picture-of-article

Jika saluran air mata tersumbat, air mata menumpuk dan mengiritasi mata. Iritasi ini menyebabkan pembengkakan yang menyakitkan, membuat mata terus menerus berair, dan meningkatkan risiko infeksi. Ketika saluran air mata berfungsi dengan benar, air mata mengalir dari kelenjar lakrimal dan melintasi permukaan mata. Mereka kemudian mengalir melalui lubang di kelopak mata (puncta) ke dalam saluran, yang mengangkutnya ke kantung (kantung lakrimal) di sisi hidung. Dari sana, mereka berpindah ke saluran yang bermuara di hidung. Saluran ini adalah saluran air mata, atau saluran nasolakrimalis. Sistem drainase yang kecil namun rumit ini dapat tersumbat kapan saja. Penyumbatan akan mencegah air mata keluar dari mata dan menguap atau diserap kembali.

Kasus penyumbatan saluran air mata pada bayi cukup umum terjadi, dan biasanya disebabkan oleh kelainan saat lahir. Para ahli memperkirakan 20% bayi mengalami penyumbatan saluran air mata saat lahir. Pada orang dewasa paling sering mengalami penyumbatan saluran air mata akibat: (1) Infeksi di dalam atau dekat mata, (2) Cedera di atau dekat mata, (3) Bengkak di sekitar mata, dan (4) Tumor. Sedangkan, pada orang lanjut usia, penyempitan abnormal pada sistem drainase air mata merupakan penyebab umum tersumbatnya saluran air mata.

Masih banyak kemungkinan penyebab lain dari tersumbatnya saluran air mata, yaitu:

  1. infeksi sinus kronis, yang dapat merusak dan menyumbat jaringan hidung seiring waktu
  2. jaringan parut akibat cedera, seperti hidung patah
  3. penyempitan puncta yang berkaitan dengan usia, yaitu lubang di kelopak mata tempat air mata mengalir
  4. polip hidung
  5. konjungtivitis dan infeksi virus
  6. kelainan kraniofasial, seperti deviasi septum

Beberapa faktor berbeda dapat meningkatkan risiko orang dewasa mengalami penyumbatan pada sistem drainase air mata. Faktor-faktor ini meliputi:

  • Jenis Kelamin: Wanita lebih mungkin mengalami penyumbatan saluran air mata dibandingkan pria
  • Penggunaan tembakau: Merokok meningkatkan risiko kondisi ini.
  • Air yang mengandung klor: Orang yang sering berenang di air yang mengandung klor lebih mungkin mengalami masalah pada sistem drainase air mata mereka

Selain itu, penyumbatan saluran air mata lebih sering terjadi pada orang yang memiliki kondisi berikut:

  • Sinusitis: Infeksi sinus yang sering terjadi dapat menyebabkan peradangan dan jaringan parut, yang meningkatkan risiko penyumbatan.
  • Alergi hidung: Seperti halnya masalah sinus, alergi hidung menyebabkan pembengkakan, yang dapat menyebabkan jaringan parut dan menyumbat saluran air mata.
  • Kelainan kraniofasial: Orang dengan sindrom Down dan mereka yang memiliki saluran hidung sempit dan bertulang atau septum yang menyimpang mungkin lebih rentan terhadap penyumbatan pada sistem drainase air mata.

Gejala-gejala yang mungkin mengindikasikan saluran air mata tersumbat:

  1. Air mata mengalir ke pipi
  2. Mata berair
  3. Mata yang teriritasi
  4. Keluarnya lendir dari mata
  5. Keluarnya cairan kering membentuk kerak pada mata
  6. Sering terkena infeksi mata
  7. Penglihatan kabur
  8. Bengkak di satu sisi hidung, dekat mata
  9. Air mata berdarah
  10. Demam

Ketika saluran air mata tersumbat, ada faktor-faktor tertentu yang dapat memperburuk gejalanya, seperti: cuaca dingin, sinar matahari yang kuat, angin, flu biasa, dan infeksi sinus.

Jika yang dialami tergolong kasus ringan, maka metode pengobatan yang dilakukan biasanya pembersihan kelopak mata, kompres hangat, atau menggunakan krim yang diresepkan dokter untuk mengurangi pembengkakan. Jika cara-cara tersebut tidak berhasil, dokter dapat memberikan beberapa metode pengobatan yang lebih kuat.

Pada kasus yang lebih parah, dokter akan menggunakan prosedur pembedahan yang disebut dacryocystorhinostomy. Operasi ini melibatkan pembuatan saluran baru antara kantung lakrimal dan hidung untuk melewati penyumbatan. Dokter bedah akan memasang stent pada saluran baru agar tetap terbuka selama 3–4 bulan selama proses penyembuhan. Prosedur ini memiliki tingkat keberhasilan 90%. Dalam beberapa kasus, ahli bedah mungkin memilih untuk membangun sistem drainase air mata baru menggunakan prosedur yang disebut conjunctive dacryocystorhinostomy.

Jika penyumbatan diakibatkan oleh tumor, dokter akan menyarankan untuk mengangkat atau mengecilkan tumor terlebih dahulu melalui operasi atau pengobatan lainnya. Jika puncta yang tersumbat atau menyempit: pelebaran, pemeriksaan, dan irigasi merupakan cara yang mungkin dilakukan untuk memperlebar lubang dan memastikan salurannya terbuka. Sedangkan untuk penyumbatan akibat peradangan kronis atau bekas luka: Pelebaran kateter balon, yang dilakukan dengan anestesi umum, menggunakan balon untuk membuka saluran yang tertutup atau menyempit.

Kapan Harus ke Dokter

Konsultasikan ke dokter jika terjadi ketidaknyamanan yang signifikan, gangguan penglihatan, dan hal lain seperti:

  1. Mata berair mengganggu aktivitas sehari-hari
  2. Mata atau mata tampak berair sepanjang waktu
  3. Sering mengalami infeksi mata
  4. Melihat bekas darah di air mata 
  5. Demam

Baca juga : Gangguan Sistem Lakrimal

0 Disukai

334 Kali Dibaca