Senin, 08 Februari 2021 16:33 WIB

Bahagia dalam Bekerja..

picture-of-article

Apa yang dimaksud dengan kebahagiaan dalam bekerja? Mengapa kebahagiaan dalam bekerja penting?

Bahagia saat bekerja membuat kita lebih termotivasi dan percaya diri dengan pekerjaan yang dilakukan. Kebahagiaan dalam bekerja merupakan suatu mindset (pola pikir) yang memungkinkan kita untuk meningkatkan performa dan mencapai potensi yang dimiliki. Dengan demikian, hal ini membuat kita memberikan kontribusi lebih terhadap pekerjaan. Ketika kita bahagia dalam bekerja maka akan ada manfaat yang diraih, yaitu menjadi lebih kreatif dalam bekerja, mencapai goals dengan cepat, memiliki interaksi positif dengan rekan kerja, dapat mencapai kesuksesan, dan yang utama adalah menjadi individu yang lebih sehat. Semakin tinggi tingkat kebahagiaan, maka semakin kuat juga sistem imun di dalam tubuh. Hal ini juga berkaitan dengan stres yang akan timbul akibat kerja, yaitu semakin kecil peluang untuk terpengaruh oleh stressor.

Hanya saja, kebahagiaan dalam bekerja tidak semata-mata hanya dengan selalu tersenyum atau memiliki mood ceria sepanjang hari. Ingat bahwa bahagia dalam bekerja bukan berarti harus merasa baik 100% setiap waktu atau tidak boleh memiliki emosi negatif. Terkadang justru perasaan seperti marah, frustrasi, atau kegagalan mendorong diri untuk melakukan aksi berbeda untuk menggapai kebahagiaan tersebut. Jadi intinya, bahagia dalam bekerja adalah bagaimana mindset yang dimiliki sehingga dapat meningkatkan performa dan mencapai potensi diri.

Lalu, bagaimana mencapai kebahagiaan dalam bekerja? Jessica Pryce-Jones dalam bukunya Happiness at Work menjabarkan ada lima hal (5C) yang berperan terhadap kebahagiaan dalam bekerja, yaitu:

  1. Contribution (Kontribusi). Kontribusi berkaitan dengan usaha yang dikerahkan. Individu yang memberikan kontribusi akan merasa lebih bahagia dalam bekerja. Jika ingin mengembangkan kebahagiaan tersebut, maka mulailah dengan berfokus pada hal-hal yang dapat dilakukan dan tetapkan tujuan yang ingin diraih. Tetapkanlah tujuan yang selaras dengan kemampuan, minat, serta nilai-nilai yang kita miliki. Jika tujuan tersebut sejalan dengan minat dan keinginan, maka akan memberikan efek bahagia bagi diri.
  2. Conviction (Keyakinan). Keyakinan merupakan penggerak yang membuat kita termotivasi saat bekerja. Dengan keyakinan, kita percaya bahwa diri kita menjadi lebih efektif dan efisien. Keyakinan ini juga membantu kita untuk merasa tangguh ketika kita berada pada masa yang sulit.
  3. Culture (Budaya). Budaya adalah lingkungan dimana kita bekerja. Setiap tempat kerja memiliki budaya tersendiri yang akan mengatur jalannya perusahaan. Untuk itu, kita perlu paham akan budaya di lingkungan kerja. Budaya dalam kerja juga menekankan pada siapa saja orang-orang yang terlibat di dalam organisasi, yaitu rekan kerja. Dalam bekerja, ketika kita tidak menyukai rekan kerja, maka akan sulit bagi kita untuk menyukai pekerjaan kita. Bekerja di lingkungan yang kita cintai membuat kita nyaman dalam bekerja sehingga konflik berkurang dan terciptanya kerja sama tim yang baik.
  4. Commitment (Komitmen). Kita tidak sepenuhnya dapat menjalankan pekerjaan dengan baik jika kita tidak bahagia dengan pekerjaan, karena selalu ada perasaan yang tertahan ketika seseorang melakukan hal yang tidak mereka senangi. Rendahnya tingkat kebahagiaan dalam bekerja akan berpengaruh pada rendahnya komitmen. Komitmen terbentuk atas perasaan dan kepercayaan. Titik mulanya adalah kepercayaan bahwa kita mengerjakan sesuatu yang berguna sehingga terbentuklah perasaan. Komitmen dalam bekerja pun muncul dan membuat kita terhubung dengan visi yang dimiliki oleh organisasi.
  5. Confidence (Kepercayaan diri). Kepercayaan diri dapat dikatakan sebagai elemen terpenting terhadap kebahagiaan yang menjadi dasar dari empat elemen lainnya. Dengan kepercayaan diri, harapan hari ini akan menjadi kenyataan untuk hari esok; Tanpa kepercayaan diri, motivasi tidak akan berubah menjadi suatu aksi. Ketika tidak memiliki kepercayaan diri, maka akan muncul keraguan akan kemampuan diri sendiri yang pada akhirnya berpengaruh pada performa. Sementara, kepercayaan diri berlebih justru membuat seseorang menjadi semakin arogan dan berdampak pada performa yang tidak efektif. Pada dasarnya, dibutuhkan kepercayaan diri yang optimal sehingga membuat kita dapat bekerja dengan lebih baik dan menyelesaikan tugas yang ada. Dengan demikian, kita pun percaya bahwa diri kita mampu untuk melakukan tugas dan mencapai tujuan yang diinginkan. 

Dengan melakukan kelima hal tersebut, maka kita dapat membangun sendiri kebahagiaan dalam bekerja. Hal termudah yang dapat kita lakukan untuk memulainya adalah self-awareness. Dengan sadar akan situasi kerja, kita memiliki perspektif terhadap situasi sehingga dapat mengatur situasi kerja menjadi lebih baik lagi. Satu hal yang perlu untuk kita ketahui adalah bahwa kita sendirilah yang menentukan seberapa bahagia diri kita. Meskipun pekerjaan tidak dapat membuat kita bahagia, setidaknya kita dapat membuat diri kita bahagia ketika bekerja.

(oleh Rahmi Maya Fitri, M.Psi., Psikolog)

 

Sumber:

Pryce-Jones, Jessica. 2010. Happiness at Work (Maximizing your Psychological Capital for success). UK: Wiley-Blackwell.

Baca juga : Grief: Mengatasi Kepergian Orang yang Dicintai..