Kamis, 04 Maret 2021 10:34 WIB

Tetap Sehat Mental Selama Menjalani Perawatan atau Isolasi Mandiri

picture-of-article

Covid-19 sudah melanda Indonesia hampir satu tahun dengan jumlah pasien yang terinfeksi virus masih terus bertambah. Pada tanggal 4 Februari 2021, data dari Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 menyatakan bahwa jumlah kasus Covid-19 di Indonesia saat ini berjumlah 1.123.105 orang dengan tingkat kematian mencapai 31.001 orang. Data juga menunjukkan bahwa lebih dari 99 persen wilayah di Indonesia sudah terdampak pandemi Covid-19. Hal ini menunjukkan bahwa penularan virus ini tidak hanya semakin tinggi, tetapi juga meluas jika dibandingkan dengan tahun lalu.

Pandemi Covid-19 merupakan bencana non alam yang dapat memberikan dampak pada kondisi kesehatan jiwa dan psikososial setiap orang. Menurut WHO (2020) munculnya pandemi menimbulkan stres pada berbagai lapisan masyarakat. Ketakutan, kekhawatiran dan stres adalah respons normal terhadap ancaman yang dirasakan atau nyata dan pada saat dihadapkan pada ketidakpastian atau yang tidak diketahui. Walaupun begitu, stress, ketakutan, dan kekhawatiran yang berlebihan dapat meningkat menjadi gangguan kecemasan atau gangguan somatoform. Menurut DSM V (2015), beberapa dari gejala gangguan cemas diantaranya adalah mengalami sesak nafas, perasaan mau mati, pusing/sakit kepala, sulit tidur, sering merasa lelah, otot tegang. Sedangkan gejala gangguan somatoform adalah memiliki pikiran persisten yang berkaitan dengan gejala dari sebuah penyakit, dimana terkadang tampak tidak rasional.

Ketika seseorang terkonfirmasi positif Covid-19, bisa jadi stres, rasa takut dan cemas langsung menghampiri. Penelitian yang dilakukan di luar negeri (dalam Amirullah dan Kartinah, 2020) menyatakan pasien atau penyintas dari Covid-19 dapat menunjukkan gejala trauma dan depresi. Selain itu, mereka mungkin mengalami gangguan tidur, kecemasan, dan gejala Obsesif Kompulsif. Sedangkan serangkaian kasus pengamatan di Prancis menemukan bahwa 65% orang dengan COVID 19 di unit perawatan intensif (ICU) menunjukkan tanda-tanda delirium (kebingungan) dan 69% mengalami agitasi (kemarahan dan kegelisahan) (WHO, 2020a).

Penyebab seseorang dengan kasus positif Covid-19 mengalami masalah atau gangguan psikologis ketika menjalani perawatan atau isolasi mandiri diantaranya adalah resiko kematian yang tinggi, adanya perasaan bosan dan tertekan selama isolasi (Masyah, 2020). Selain itu, adanya stigma masih menjadi momok tersendiri. Stigma (dalam Abdillah, 2020) merupakan suatu istilah yang menggambarkan suatu keadaan atau kondisi terkait sudut pandang atas sesuatu yang dianggap bernilai negatif. Stigma dapat: 1) Mendorong orang untuk menyembunyikan penyakit untuk menghindari diskriminasi, 2) Mencegah orang mencari perawatan kesehatan segera, dan 3) Mencegah orang untuk mengadopsi perilaku sehat.

Tetap sehat mental selama menjalani perawatan dan isolasi tidaklah mudah, namun bukan pula hal yang mustahil untuk dilakukan. Hal pertama yang perlu mendapatkan perhatian adalah aspek kognitif atau cara berpikir Anda ketika menghadapi keadaan yang memerlukan perawatan dan isolasi. Caranya, Anda bisa membuat tujuan selama mendapatkan perawatan atau isolasi mandiri, serta berusaha untuk mencapainya sehingga dapat meningkatkan rasa adanya kontrol dan kompetensi. Tujuan yang dibuat haruslah realistis, disesuaikan dengan situasi dimana Anda berada dan disesuaikan dengan kondisi tubuh Anda. Misalnya, Anda dapat melakukan pekerjaan berkaitan dengan penyelesaian tugas administrasi meskipun tidak bekerja di lapangan. Bagi sebagian orang, hal ini dapat menumbuhkan rasa kepuasan setiap kali berhasil menyelesaikannya dalam waktu satu hari. Ketika kita sedang mendapatkan perawatan dari Covid 19 atau melakukan isolasi mandiri, kita perlu mempertahankan harapan. Percaya bahwa Anda dapat melalui peristiwa ini dengan sebaik mungkin. Percaya bahwa kondisi ini akan memberikan pembelajaran tersendiri dalam hidup Anda. Percaya pada hal yang lebih bermakna, misalnya keluarga, keyakinan/agama, atau nilai-nilai yang diyakini seseorang.

Selama Anda merasa mampu, tetap rencanakan rutinitas harian, serta buat rencana kesejahteraan untuk beberapa hari atau beberapa minggu ke depan. Usahakan tetap aktif bergerak, melakukan aktivitas seperti biasa, beribadah dan berolah raga dapat melawan beberapa gejala fisiologis dari gangguan mental. Tidak lupa makan makanan seimbang dan tidur tepat waktu. Saat Anda menjaga pola makan dan tidur, maka dapat membantu dalam meningkatkan kemampuan tubuh untuk mengatasi stress.

Anda juga tetap perlu berhubungan dengan keluarga dan teman. Tetap dekat secara sosial meskipun ketika membatasi diri secara fisik. Hal ini bisa dilakukan secara digital, yaitu jalin komunikasi dengan teman, rekan kerja, dan keluarga menggunakan surat elektronik dan aplikasi. Anda juga bisa menonton film atau membaca buku yang sama, lalu diskusikan secara virtual, lakukan percakapan virtual sembari meminum kopi atau teh bersama. Cari atau ciptakan humor pada situasi yang tepat. Lelucon dapat menjadi penangkal yang kuat untuk mengatasi perasaan tidak berdaya atau putus asa. Meski begitu, tetap batasi koneksi dengan internet dan media sosial untuk hal-hal yang tidak perlu. Misalnya, mencari sumber informasi tentang Covid 19 bukan dari sumber yang terpercaya atau membaca berita-berita negatif terlalu berlebihan. 

Jika memang merasa mengalami emosi-emosi negatif selama masa perawatan atau isolasi mandiri, cobalah terima emosi yang sedang muncul. Berada dalam situasi yang menekan dapat menyebabkan reaksi emosional yang berbeda seperti marah, frustrasi, cemas, penyesalan, mempertanyakan mengenai diri, menyalahkan diri sendiri, dll. Perasaan tersebut merupakan reaksi yang wajar pada situasi yang tidak wajar saat ini. Tidak menekan emosi-emosi tersebut, coba untuk pahami sumber dari emosi tersebut dan buatlah solusi sederhana dari persoalan yang sedang dihadapi.

Anda bisa menggunakan teknik pengelolaan stress. Teknik relaksasi secara fisik dapat meredakan stres dan menjadi teknik yang berguna untuk mengelola rasa sakit dan kekacauan emosi. Sebagian besar orang akrab dengan teknik pengelolaan stress, akan tetapi tidak semuanya menggunakan atau mempraktikkannya. Inilah saat yang tepat untuk menggunakan teknik ini.

Ketika Anda sudah melakukan semua cara di atas, namun masih merasa kesulitan untuk mengelola kesehatan mental, maka Anda bisa berkonsultasi dengan Psikolog terdekat. Psikolog akan membantu dalam melakukan asesmen, memandu dalam melakukan relaksasi, mengekspresikan emosi negatif dengan cara yang adaptif, serta akan memandu untuk tetap berpikir dan berperilaku positif.

 

 

Disusun Oleh : Sarwendah Indrarani, M. Psi., Psikolog

Sumber :

Kompas.com (2021, 04 Februari). UPDATE: Bertambah 11.434, Kasus Covid-19 Indonesia Capai 1.123.105. Diakses pada 6 Februari 2021, dari https://nasional.kompas.com/read/2021/02/04/16323031/update-bertambah-11434-kasus-covid-19-indonesia-capai-1123105?page=all
 

Direktorat Pencegahan Dan Pengendalian Masalah Kesehatan Jiwa Dan Napza, Direktorat Jenderal Pencegahan Dan Pengendalian Penyakit. (2020). Pedoman Dukungan Kesehatan Jiwa Dan Psikososial Pada Pandemi Covid-19. Jakarta : Kementerian Kesehatan Ri. Diakses dari : https://covid19.kemkes.go.id/protokol-covid-19/pedoman-dukungan-kesehatan-jiwa-dan-psikososial-pada-pandemi-covid-19

Abdillah, Leon. A. (2020). Stigma Terhadap Orang Positif COVID-19. Universitas Bina Darma. Diakses dari : http://eprints.binadarma.ac.id/4163/

Perhimpunan Nasional Bulan Sabit Merah Palang Merah (Red Cross Red Crescent). (2020). Dukungan Psikologis Awal (Psychological First Aid - PFA) Jarak Jauh selama pandemi COVID-19. Diakses dari : https://ipkindonesia.or.id/media/2020/04/Remote-PFA-IFRC-Bahasa-Indonesia.pdf

Masyah, Barto. (2020). Pandemi Covid 19 Terhadap Kesehatan Mental Dan Psikososial. Palangka Raya : Mahakam Nursing Journal. Diakses dari : http://ejournalperawat.poltekkes-kaltim.ac.id/index.php/nursing/article/view/180

Baca juga : Mengenal Lebih Jauh Tentang Telemedicine